Senin, 17 Desember 2007

BUBUT DASAR

TEKNIK

PERMESINAN




MODUL

BUBUT 1 (DASAR)

PUSAT PENGEMBANGAN DAN PENATARAN GURU TEKNOLOGI MALANG

V O C A T I O N A L E D U C A T I O N D E V E L O P M E N T C E N T E R

( PPPGT / VEDC MALANG )

Jl. Teluk Mandar Arjosari, Tromol Pos 5 Malang 65102

Telp. (0341) 491239, 495849, Fax. (0341) 491342. Tetex : 31226 PPPGT 1A


DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ........................................................................................................................................... i

TATA TERTIB DI TEMPAT KERJA ............................................................................................. ii

PENCEGAHAN KECELAKAAN PADA MESIN YANG BERPUTAR ......................................... iii

1. MEMBUBUT UMUM .................................................................................................................. 1

2. SUSUNAN MESIN BUBUT SENTER ...................................................................................... 4

2.1 Rangka ........................................................................................................................................... 4

2.2 Bangku mesin bubut ..................................................................................................................... 4

2.3 Kepala tetap .................................................................................................................................. 5

2.4 Pemegang alat penjepit ................................................................................................................ 5

2.5 Eretan perkakas ............................................................................................................................. 6

2.6 Kotak kunci ................................................................................................................................... 6

2.7 Kepala lepas ................................................................................................................................ 8

2.8 Penyangga – penyangga ............................................................................................................... 9

3. PERALATAN UNTUK MENJEPIT BENDA KERJA .......................................................... 10

3.1 Menjepit antara senter – senter ...................................................................................................... 10

3.2 Menjepit dengan cekam, chuck .................................................................................................... 14

3.3 Menjepit pada kolet (collets) ......................................................................................................... 15

4. PAHAT BUBUT .......................................................................................................................... 16

4,1 Sudut pada sisi potong .................................................................................................................. 16

4.1 Jenis – jenis pahat bubut .............................................................................................................. 17

4.3 Peralatan penjepit pahat bubut .................................................................................................... 19

4.3.1 Menjepit pahat bubut ..................................................................................................................... 20

4.3.2 Menyetel ketinggian (tengah) ....................................................................................................... 20

4.4 Bahan untuk pahat bubut ............................................................................................................. 21

5. KECEPATAN POTONG PADA PEMBUBUTAN ................................................................. 22

5.1 Rumus untuk menghitung kecepatan potong ................................................................................ 23

5.2 Diagram kecepatan potong ............................................................................................................ 23

6. KARTEL ...................................................................................................................................... 25

6.1 Kartel dengan gigi – gigi yang sejajar poros ................................................................................ 25

6.2 Kartel silang ................................................................................................................................. 25

6.3 Kartel kanan – kiri ....................................................................................................................... 25

7. PEMBUATAN ULIR PADA MESIN BUBUT ........................................................................ 27

7.1 Ukuran terpenting suatu ulir ........................................................................................................ 29

7.2 Pembagian ulir .............................................................................................................................. 29

8. MEMBUBUT TIRUS .................................................................................................................. 30

8.1 Simbol – simbol pada tirus ........................................................................................................... 30

8.2 Cara kerja dalam pembuatan tirus ................................................................................................ 31

8.2.1 Dengan mengubah eretan atas ..................................................................................................... 32

8.2.2 Membubut tirus dengan menggunakan mistar pengarah ............................................................. 32

8.2.3 Membubut tirus dengan jalan mengubah kepala lepas .................................................................. 33

8.2.4 Perhitungan penyetelan kepala lepas ............................................................................................ 34

8.3. Mengukur dan menguji tirus ....................................................................................................... 35

TATA TERTIB DI T'EMPAT KERJA

Perkakas bubut hanya boleh diletakkan di tempat yang telah disediakan, meletakkan perkakas di bangku mesin bubut atau bidang-bidang penuntun dapat merusak perkakas atau jalur penuntunnya .

Hati-hatilah dalam menangani perkakas dari logam yang dikeraskan.

Sebelum selesai kerja, mesin dan perkakas harus dibersihkan

Letakkan alat – alat ukur dan alat-alat bantu di tempat yang telah disediakan.

Mesin. bubut adalah barang yang mahal, sehingga alat-alat ini harus ditangani dengan sangat teliti.

Tata tertib ditempat kerja membantu menghindarkan kecelakaan.

KEBERSIHAN + KETERTIBAN = KEAMANAN


PENCEGAHAN KECELAKAAN PADA MESIN YANG BERPUTAR

Mesin-mesin bubut modern berputar sangat cepat. memiliki motor penggerak kuat dan dengan demikian bahaya kecelakaan makin besar.

Perhatikan butir-butir berikut :

  • Bila akan menjalankan suatu mesin yang cara kerjanya tidak diterangkan; tanyakan bila ada hal-hal yang tidak jelas!
  • Pakailah selalu pakaian yang tidak longgar; tidak berkancing (pada lengan baju misalnya) karena dapat menimbulkan bahaya kecelakaan yang besar!
  • Jangan sekali-kali meninggalkan mesin dalam keadaan jalan!
  • Menyingkirkan tatal, hanya boleh dengan menggunakan alat pengait tatal; jangan sekali-kali dengan tangan (bahaya luka potong)!
  • Dilarang membersihkan mesin selama mesin bekerja!
  • Pengukuran-pengukuran hanya dilakukan pada waktu mesin berhenti!
  • Kunci chuck harus segera diambil setelah dipakai untuk mengencangkan atau mengendorkan benda kerja!
  • Jangan menyingkirkan alat-alat pelindung!
  • Bila ada bahaya segera matikan mesin!
  • Pakailah kacamata pelindung baik pada waktu membubut atau menggerinda!
  • Rekan sekerja yang bersebelahan harus tahu, dimana letak saklar utama mesin rekan sekerjanya yang terdekat (untuk pertolongan saat terjadi kecelakaan)!
  • Jangan sekali-kali memegang benda-kerja atau perkakas pada waktu mesin berjalan!
  • Roda gigi dan puli harus tertutup!
  • Jangan memakai cincin (jari dapat putus)!
  • Bila rambut panjang, harus memakai jala rambut (kulit kepala dapat terkelupas)!
  • Bila terjadi gangguan listrik, mintalah bantuan kepada teknisi listrik!
  • Pakailah sepatu yang tertutup dengan kuat dan celana panjang, untuk menghindari bahaya luka bakar!
  • Pakailah pelindung agar tatal tidak terlempar ketempat rekan kerja yang bersebelahan!
  • Jangan mencuci tangan dengan emulsi bor (bahaya infeksi)!
  • Bersihkan tetesan minyak dan tatal yang jatuh di rantai!
  • Laporkan segera ke instruktur, kekurangan yang terjadi pada mesin!
  • Peganglah kikir dengan tangan kiri bila menghilangkan pinggiran yang tajam pada benda kerja!
  • Gunakanlah selalu kayu penggosok bila menggosok lubang!

(Jangan sekali – kali memegang ke dalam lubang dengan jari pada waktu mesin berputar)

  • Pada waktu mengukur benda-kerja, terutama pada waktu menguji lubang dengan poros penguji lubang, sisi potong perkakasnya supaya ditutup (dapat melukai tangan)!


1. MEMBUBUT UMUM

Cara kerja : dengan pengambilan tatal

Gerakan utama : berbentuk lingkaran (gerakan putar)

Gerakan penyetelan : lurus dalam 2 arah.

Gambar gerakan benda kerja dan tool pada mesin bubut

Tool yang dipakai adalah : pahat bubut. Pada pekerjaan bubut, perkakas yang berbentuk baji/pahat dan berfungsi memotong bergerak sepanjang bidang pemakanan pada benda kerja yang berputar, akan menghasilkan tatal. Proses pembubutan tergantung dari faktor – faktor : mesin bubut, pahat bubut, bahan yang dibubut

2. SUSUNAN MESIN BUBUT

Bagian dari mesin bubut dapat dilihat dari gambar di bawah ini dan nama bagiannya.

1 Tuas pengendalian kecepatan putaran.

2 Tuas pengalur tebal sayatan dan penguliran.

3 Tuas pengatur tebal sayatan dan penguliran.

4 Tuas pengatur kecepatan tinggi dan rendah pada kotak kecepatan untuk tebal sayatan dan penguliran bila mesin bekerja pada putaran rendah.

5 Tuas pengatur tebal sayatan dan kisar ulir serta pembalik aras putaran poros transmisi dan batang ulir pembawa.

6 Tuas kecepatan kepala tetap (putaran- putaran tinggi atau rendah)

7 Pen pengaman pada selongsong sambungan.

8 Roda tangan untuk gerakan arah memanjang sadela

9 Tuas untuk menjalankan gerakan otomatis arah memanjang dan arah melintang

10 Sekrup pengunci luncuran

11 Roda tangan penggerak luncuran melintang

12 Tuas pengunci rumah pahat persegi

13 Tuas pengunci kedudukan sadela

14 Roda tangan penggerak luncuran

15 Tuas penggerak mur belah pada batang ulir pembawa untuk penguliran

16 Tuas untuk nnematikan, mengubah putaran, memilih kecepatan putaran

17 Tuas pengunci kepala lepas

18 Penunjuk micrometer gerakan laras senter pada kepala lepas

19 Roda tangan penggerak poros senter kepala lepas

20 Sekrup pengunci kedudukan kepala lepas

21 Tuas pengunci kedudukan senter kepala lepas

22 Kunci untuk baut pengunci pada rumah pahat bubut

23 Alat penunjuk untuk penguliran

24 Penunjuk jarak gerakan sadel pada arah memanjang

25 – 26 Saklar utama (Main switch)

27 – 28 Saklar motor pompa cairan pendingin (tombol)

29 Pedal rem

Tutup dan Plat Penutup

A Tutup jalan masuk ke baut penyetel dan baut agker

B Tutup kotak komponen kelistrikan

C Tutup jalan masuk ke saklar pengubah putaan motor

D Tutup rumah susunan roda gigi

E Laci tempat kunci – kunci

F Tutup kepala lepas

G Box penampungan gram/tatal dan cairan pendingin

H Tutup jalan masuk ke baut penyetel dan baut angker

I Tutup jalan masuk pompa cairan pendingin dan juga baut penyetel angker

K Kotak perkakas

2.1. Kepala Tetap

Pada kepala tetap dipasang "spindel kerja". Ini merupakan bantalan pada kedua sisinya dan dibuat seperti poros berongga. Hal ini memungkinkan juga dimasukkan benda berbentuk batang. Pada bagian depan poros kerja didalamnya terdapat tirus perkakas untuk memegang senter mesin bubut. Disamping itu poros kerja berfungsi untuk memegang macam-macam alat jepit, Kepala tetap menampung juga roda gigi pengatur kecepatan dan roda gigi pengatur arah pemakanan (roda gigi pembalik).

Pemegang alat penjepit

Ulir runcing yang kuat Tirus curam dengan mur beralur

Pemegang model Camlock Pengencangan piringan sistem

bayonet dengan tirus pendek

2.2 Eretan Perkakas

Sistem gerakan pahat ada pada system ini.

Terdiri atas:

1) Eretan bangku 4) Eretan atas yang dapat berputar

2) Eretan melintang 5) Pemegang pahat

Eretan perkakas melakukan semua gerakan pemakanan yang perlu untuk pengerjaan.

Pemakanan :

Pemakanan ialah jarak dengan satuan mm, yang ditempuh oleh pahat bubut dalam satu putaran benda – kerja dalam arah memanjang atau melintang. Kotak kunci dihubungkan dengan kuat pada eretan perkakas.

2.3 Kepala Lepas

Dalam pembubutan antara 2 senter, kepala lepas berfungsi sebagai pemanjang ujung, dan untuk menempatkan /memegang perkakas (mata bor, mata remer dsb). Dapat bergeser pada arah memanjang di atas bangku mesin bubut dan dapat dijepit dengan kuat dengan tuas jepit (g) dan pelat jepit (k) pada setiap tempat kedudukan yang dikehendaki.

Kepala lepas terdiri atas :

  • bagian bawah (a)
  • bagian atas (b)

Bila membubut benda-kerja yang berbentuk silinder, senter-senter kepala tetap dan kepala lepas harus tepat segaris. Dalam mengatur mesin untuk membubut silinder dan tirus, bagian atas sampai bagian bawah dapat digeser melintang terhadap sumbu putar (dengan sekrup (I). pada bagian atas terdapat “pinole (C)” yang dengan bantuan "roda tangan (h)" dan "spindel (e)" dapat digeser dalam arah memanjang. (gerakan pemakanan pada pemboran, peremeran dsb). "Pucuk senter (d)" atau perkakas dipasang dalam pinole (c) dengan "tirus morse". Bila membubut antara 2 senter pinole (c) dikencangkan dengan "tuas pengencang (f)”.

2.4 Penyangga - Penyangga

Benda-kerja yang panjang dengan penampang kecil akan menyimpang dari sisi potong pahat bubut yang disebabkan oleh tekanan potong dan menimbulkan penyimpangan – penyimpangan yang mengakibatkan permukaan mernjadi kasar dan benda-kerja menjadi

Dibedakan atas :

a. Penyangga tetap b. Penyangga jalan

3. PERALATAN UNTUK MENJEPIT BENDA – BENDA KERJA

Ada beberapa catatan pada saat menjepit benda kerja :

a. Penjepitan jangan sampai merusak benda kerja

b. Panjang penjepitan terhadap benda kerja, apakah harus ditahan senter atau tidak, pada normal, bidang ysng dijepit 1 x dia.

Fungsi alat penjepit :

· Mencekam benda kerja pada kedudukan yang benar terhadap spindel mesin

· Menahan benda kerja dari gaya pemotongan pahat, dan memutar benda kerja agar terjadi proses penyayatan.

Dibedakan atas :

1. Menjepit antara 2 senter (between centers).

2. Menjepit pada cekam (chuck).

3. Menjepit pada kolet (collets).

3.1 Menjepit antara senter – senter

Pemakaian:

Pada benda kerja yang panjang dan berbentuk poros bisa juga pipa. Benda kerja dijepit antara ujung senter dari spindel kerja (senter mati) dan kepala lepas (senter putar/hidup). Benda kerja ikut terputar oleh jantung bubut (lathe dog) atau pembawa bagian muka (driving plate). Pemakanan pahat tidak boleh terlalu tebal, karena akan lepas dari penahan senter.

Lubang senter :

Lubang ini dibuat pada kedua ujung – ujung permukaannya. Besar dan bentuknya tergantung dari :

· Besarnya benda kerja.

· Pengerjaan lebih lanjut benda kerja (mengasah).

Pembuatan lubang senter umumnya dilakukan dengan mata bor senter. Putaran pada mesin bubut sekitar 1000 rpm, apabila pada keadaan posisi normal.

Macam – macam lubang senter menurut DIN 332 :

· Bentuk R dengan bidang kontak yang melengkung, tanpa perseng pengaman

Hal ini cocok untuk bubut antara dua senter yang tirus. Karena akan lebih fleksibel pada putarannya. Hal ini sangat cocok pembubutan tirus dengan menggeser kepala lepas.

Lubang senter R 4 x 8,5 DIN 332


· Bentuk A dengan bidang kotak lurus, tanpa perseng pengaman :

Hal ini cocok untuk benda yang ditahan lurus oleh kepala lepas.

Lubang senter A 4 x 8,5 DIN 332

· Lubang senter dengan perseng pengaman :

Di gunakan apabila lubang senter digunakan pada beberapa mesin dan jangan sampai rusak,

Senter Kepala Lepas :

· Senter pejal / mati / diam :

Senter ini menempel di spindle mesin. Untuk memasang ini, maka kepala chuck harus dilepas.

· Senter yang ikut berputar/hidup :

Senter ini dipasang pada kepala lepas.

Senter piring untuk memegang ujung pipa

Benda kerja ikut berputar kerena terbawa oleh jantung bubut (lathe dog) :

Pada poros mesin bubut terdapat cakram pembawa (driving plate) dengan baut pembawa. Dengan ini kepala chuck harus terlepas.

Benda kerja ikut berputar karena terbawa oleh pembawa bagian muka (driving face).

Ini contoh untuk pipa. Berputarnya benda kerja terbawa oleh sejumlah baut – baut logam yang telah diperkakas, dan letaknya diatur sehingga berbentuk lingkaran.

3.2 Menjepit dengan cekam, chuck

Dilakukan pada benda kerja yang pendek dimana benda kerja dikerjamesinkan dalam keadaan seolah – olah melayang.

Dibedakan atas :

· Cekam 3 rahang

Dipergunakan untuk benda kerja bulat dan benda-kerja berbentuk segi-3, segi-6, segi-12. Chuck dari cekam ini ada yang masuk dan sistem jepit keluar. Untuk hal – hal khusus bisa juga dipakai soft chuck, yaitu chuck lunak yang dibubut sesuai dengan diamater benda kerja.

· Cekam 4 rahang

Dipergunakan untuk benda kerja dengan bentuk yang cermat, bulat, segi-4, atau segi-8.

  • Cekam bebas

Dipergunakan untuk menjepit benda-kerja yang lebih besar, benda kerja dengan bentuk yang tidak teratur.

3.3 Menjepit pada kolet (collets)

Penggunaan :

Untuk benda kerja yang presisi, tidak merusak kehalusan permukaan luar benda. Hal ini sangat bermanfaat untuk material yang lunak seperti teflon dan aluminium. Benda berdiameter kecil sangat baik dijepit dengan kolet. Untuk masing – masing diameter diperlukan ukuran kolet yang berbeda.

Keterangan:

a. Kollet d. Bagian ulir penarik

b. Pipa spindle mesin e. Roda penarik

c. Pipa penarik kollet f. Benda kerja :

4. PAHAT BUBUT

Pahat adalah alat potong yang sangat penting dari proses pembubutan. Syarat yang harus ada pada mesin bubut adalah:

a. Bentuk dan sudut pahat harus sesuai dengan material yang akan dibubut.

b. Dari material pahat itu sendiri harus mempunyai sifat :

· Keras dan tahan pecah

· Liat dan tidak mudah bengkok

· Tahan aus dalam waktu yang lama

·

Tahan terhadap panas

4.1 Sudut pada sisi potong

(Alpa) α = sudut bebas benda kerja

(Beta) β = sudut baji

(Gamma) γ = sudut bebas tatal

α + β = sudut potong

Pengaruh ketinggian pahat bubut terhadap sudut pada sisi potong :

a) Pahat bubut ditengah benda kerja (center):

Menghasilkan sudut bebas dan sudut tatal normal.

b) Pahat bubut lebih rendah dari titik tengah benda kerja :

menghasilkan sudut bebas yang besar dan sudut tatal yang lebih kecil.

c) Pahat bubut lebih tinggi dari titik tengah benda kerja :

Menghasilkan sudut bebas yang lebih kecil dan sudut tatal yang lebih besar

4.2. Jenis – jenis pahat bubut

Pahat bubut yang umum dipakai:

a. Rata kanan b. Chamfer arah kanan c. Bertingkat arah kanan

DIN 4971 – ISO 1 DIN 4972 –ISO 2 DIN 4978 – ISO 3

d. Alur lebar e. Siku 900 f. Rata melintang

DIN 4976 – ISO 4 DIN 4977 –ISO 5 DIN 4980 – ISO 6

g. Alur dan potong h. Profil tengah i. Pahat dalam tembus

DIN 4981 – ISO 7 DIN 4975 DIN 4974 – ISO 9

j. Pahat dalam bertingkat k. Pahat alur dalam l. Pahat ulir dalam

m. Pahat ulir luar n. Pahat kopi o. Pahat profil sudut

Pemegang kelem untuk mata pahat logam keras :










Baut penyetel

Pemutus tatal

holder

Mata pahat

Baut plat atas

Plat atas (penjepit insert)

Pemegang kelem dan mata pahat mempunyai macam – macam bentuk, sehingga memungkinkan pemecahan hampir semua persoalan kerja permesinan. Mata pahat memiliki antara 2 sampai 8 sisi potong utama. Apabila sudah tidak dapat digunakan maka mata pahat dibuang.

Keuntungannya :

· Penghematan waktu kerja dengan penggantian perkakas yang cepat

· Tidak perlu pekerjaan pengasahan yang mahal


4.3. Peralatan penjepit pahat bubut

Pada dasarnya dibagi menjadi 2 jenis :

· Pemegang pahat ganda :

Dapat menampung sekaligus 4 pahat bubut. Kedudukan kerja pahat – pahat ini dapat tiap kali diputar 900 dengan cara memutar pemegang pahatnya.

· Pemegang pahat cepat :

Dapat menjepit sekalian banyak pahat sama dengan jumlah pemegang pahatnya. Penggantian perkakas dilakukan dengan pemegang pahatnya. Tidak diperlukan ganjal untuk mengeset ketinggian pahat, tetapi dilakukan dengan memutar baut penyetel ketinggian sampai ujung pahat tepat pada ujung senter.

4.3.1 Menjepit pahat bubut

Pahat bubut mendapat terkanan potong yang sangat tinggi pada waktu pengambilan tatal, berarti pahat bubut mendapat beban tekan. Berdasarkan hal ini, pahat bubut harus dijepit kuat – kuat dan sependek mengkin. Ukuran ideal keluarnya pahat dari holdernya adalah 2x tebal pahat.

Bila lengan tuas terlalu panjang, maka pahat akan melengkung dan berayun seperti pegas. Permukaan benda kerja menjadi kasar dan bergelombang. Ukuran juga tidak tepat.

4.3.2 Menyetel ketinggian (tengah)

Pahat bubut harus disetel pada mesin bubut setinggi titik tengah (senter) benda kerja. Pada pemegang pahat cepat ketinggiannya disetel dengan sekerup penyetelan; pada pemegang ganda dengan cara penyisipan pelat yang rata.

Kesalahan penjepitan :

Hal ini terjadi bila terlalu banyak pelat digunakan yang bagian depannya tidak dipotong rata, atau bila digunakan pelat yang melengkung.

5. BENTUK TAAL HASIL BUBUTAN

Untuk pengerjaan dengan bubut hasil ttal yang dihasilkan akan berbeda dengan hasil dari pengerjaan frais. Untuk bubut hal ini sangat dipengaruhi dari :

1. Bentuk pahat dan susutnya 3. Kecepatan putar

2. Tabel pemakanan 4. Jenis material

Jenis – jenis dari tatal adalah sebagai berikut :

1. Bentuk pita 2. Bentuk tidak teratur

3. Bentuk spiral panjang 4. Bentuk spiral pendek

5. Bentuk seperti obat nyamuk 6. Bentuk melingkar pendek

7. Serpihan kecil

Bentuk tatal yang panjang di hasil dari material aluminium dan jenis plastik. Bentuk tatal serpihan kecil dari material besi tuang dan kuningan. Bentuk tatal yang melingkar atau spiral dari material mild steel dan stavak.

6. KECEPATAN POTONG PADA PEMBUBUTAN

Agar bekerja secara ekonomis, perlu ditentukan kecepatan potong yang menguntungkan. Pemilihan kecepatan potong selain tergantung dari mesinnya juga tergantung dari :

· Bahan yang dikerjamesinkan (lunak, keras)

· Bahan perkakas (baja perkerkas, logam keras)

· Urutan kerja (kasar, halus)

· Pendinginan

Kecepatan potong adalah jarak yang ditempuh oleh titik P, pada benda kerja dengan garis tengah d dalam waktu 1 menit diukur dalam meter.

Besaran-besaran pokok adalah :

Vc = kecepatan potong dengan satuan m/men

n = putaran benda kerja dengan satuan l/men

d = diameter benda kerja dengan satuan mm

π = 3,14

6.1 Rumus untuk menghitung kecepatan potong

Dari rumus ini kita dapat menghitung baik garis tengah maupun jumlah putaran sesuai dengan yang dikehendaki.


6.2 Diagram kecepatan potong

Selesaikan diagram menurut contoh 1 (halaman berikut)

Contoh:

1. v = 25 m/min

d = 100 mm

n = ?

Jawab:

2. v = 80 m/min

n = 600 rpm

d = ?

Jawab:

7. KARTEL

Untuk membuat permukaan bagian yang diputar agar tidak licin (perkakas, pegangan pemutar ragum dan semacam itu), permukaan benda kerja dibuat kartel (bergerigi).

Menurut posisi gigi – gigi perkakas kartel, kartel dibagi sebagai berikut :

7.1 Kartel dengan gigi-gigi yang sejajar poros (lurus)

Benda kerja Perkakas

7.2 Kartel silang

Benda kerja Perkakas

7.3 Kartel kanan – kiri

Untuk kartel kanan-kiri, umumnya digunakan pemegang yang dapat diayun dengan 2 buah roda bergigi yang sedang digunakan dan yang mempunyai arah gigi yang berlawanan. Pemegang roda dijepit pada pemegang perkakas dan dengan eretan melintang ditekankan terhadap benda kerja yang berputar. Rol – rol yang ikut serta berputar menekankan gerigi – geriginya terhadap benda kerja dan memindahkan profil tersebut, pada permukaannya.

Garis tengah benda kerja yang harus dikartel harus dibuat setengah jarak gigi lebih kecil. (misalnya :Ø = 29 mm; t = 1 mm; dibubut dengan ukuran Ø 28,5 mm).

Pemakanan eretan bangku harus 2/3 sampai ¾ kali jarak gigi. {Misalnya : t = 1 mm, s = 0,7 mm).

7.4 Kartel Tangan

Kartel tangan, di gunakan apabila diameter kecil (Maksimal sebesar diameter pembukanya). Lebih baik material bukan baja, karena keras. Bisa aluminium, kuningan atau lunak lainnya.

Keuntungannya yaitu lebih cepat, dalam seting dan proses. Caranya adalah :

1. Menyetel tinggi (hanya kira-kira)

2. Kecepatan putar (rpm) seperti pada membuat ulir

3. Mengencangkan atau menekan kartel tersebut

4. Kecepatan antara 0,4 mm/putaran

5. Memberi air pendingin yang banyak

6. Menghidupkan mesin dan memutar baut penekan pada kartel ¼ putaran, atau menekan lebih kalau itu kartel jepit

7. Terus menambah kedalaman pemakanan

8. Mengecek apakah sudah membuat titik ujung (seperti prisma) yang bagus

9. Menghilangkan pinggiran yang rusak

Cara Pemasangan kartel mesin :

1. Menjepit kartel pada toolpost (pemegang pahat)

2. Menseting ketegak lurusan dari kartel (bisa ditempel pada chuck)

3. Menseting tinggi dari kartel

4. Menempelkan kartel pada benda kerja

5. Menjalankan mesin dan menggerakkan kartel dengan handle otomatis. (Putaran seperti ulir, pengalaman putaran 40 rpm, feeding 0,04 mm/put)

6. Melihat apakah hasil sudah satu garis (silang bagus)

7. Memberi air pendingin

8. Mengulangi lagi sampai berbentuk prisma (jangan di lepas kalau belum selesai)

9. Kalau sudah, mundurkan kartel dan melepasnya

Catatan : Jangan melepas kartel kalau belum jadi benar, karena akan sulit untuk mengepaskan lagi.

8. PEMBUATAN ULIR PADA MESIN BUBUT

Ulir berfungsi untuk mengencangkan batang,sambungan dll, Ada dua macam bentuk yaitu: :

  1. Metris (M) ; sudut ulir 600 dan pengukuran pitch dalam mm,
  2. Withworth ; sudut ulir 650 dan pengukuran pitch adalah jumlah puncak ulir per inchi,

Cara yang paling mudah dalam pembuatan ulir dilakukan dengan perkakas pembuat (tap dan snei).

Pada mesin bubut umumnya dibuat ulir dengan pahat ulir yang rnempunyai profil ulir (ulir runcing, rata, trapesiun, gigi gergaji atau bulat).

Cara pengasahan pahat ulir adalalr menurut suatu mal asah.


8.1. Cara pengerjaan ulir:

  1. Membubut pada diameter.sesuai dengan ukuran ulir (sebaiknya diameternya dikurangi (0,1 – 0,2 mm).
  2. Dibuat champer pada awal penguliran (600). Sebesar 0,8 – 1 kali pitch.
  3. Merubah posisi handle untuk sesuai dengan pitchnya (kisar).
  4. Memiringkan posisi pahat, α/2 , misal sudut metris 600 berarti sudut kemiringan eretan pemegang pahat adalah 300.
  5. Menseting posisi ketegak lurusan pahat dengan mal setting ulir.
  6. Menjalankan mesin untuk awal pemakanan dan mengenolkan skala maju pada pahat (kedalaman ulir 0,6134xp).
  7. Kontrol dengan mal kontrol pitch, apakah sesuai dengan besar pitch pada gambar.
  8. Menambah kedalaman pemakanan dengan memutar skala rnaju (yang miring 300 tadi). Untuk awal bisa 6 strip, dan untuk berikutnya diperkecil.
  9. Untuk mengembalikan posisi awal , undurkan atau bebaskan pahat dari benda dan chuck diputar borlawanan arah Eretan melintang di nolkan laqi
  10. Mengecek dengan mur yang standart.
  11. Membersihkan tajaman dengan kikir.
  12. Melepas dari chuck.

Catatan:

  • Untuk benda yang panjang sebaiknya didukung dengan senter.
  • Tidak boleh membuat, ulir dengan posisi membubut di antara dua senter.
  • Sebelum mengulir harus harus di kontrol apakah pasangan roda gigi sudah sesuai posisi pada mesin.
  • Putaran harus pelan.
  • Jangan melepas handle ulir kalau belum selesai.

8.2. Tabel Ulir dan Lubang Bor

Diameter

M2

M3

M4

M5

M6

M8

M10

M12

M14

M16

M18

M20

M22

M24

Pitch

0,4

0,45

0,7

0,8

1

1,25

1,5

1,75

2

2

2,5

2,5

2,5

2,5

Bor

1,6

2,5

3,3

4,2

5

6,8

8,5

10,2

12

14

15,5

17,5

19,5

2,1

8.3. Ukuran Terpenting Suatu Ulir

p = kisar d3, D1 = diameter inti

h3, H1 = kedalaman ulir d2, D2 = diameter sisi

d, D = diameter luar δ = sudut ulir

ULIR

8.4. Pembagian Ulir :




9. MEMBUBUT.TIRUS

Tirus adalah adanya perbedaan diameter pada benda kerja yang membentuk garis lurus dan segaris.

9.1. Simbol – simbol pada tirus

l = panjang tirus

D = diameter besar

d = diameter kecil

α = sudut tirus

= sudut kemiringan pahat

1 : k = perbandingan tirus

1 :2k = kelandaian tirus

Sudut penyetelan sama dengan setengah sudut tirus; perbandingan tirus 1 : k berati bahwa bila panjang tirus 1, garis tengah tirus mengecil 1 mm.

Perbandingan tirus dihitung dari rumus :

Contoh 1 :

D = 20 mm

d = 10 mm

l = 50 mm

l : k = ?

Jawab :

Contoh 2 :

D = 35 mm

d = 16 mm

l = 76 mm

l : k = ?

Jawab :

Hal ini berarti setiap perubahan panjang 4 mm, diameter berubah 1 mm.


9.2. Cara kerja dalam pembualan tirus

Tirus dibuat pada mesin bubut dengan 3 cara :

· penyetelan eretan atas

· dengan bantuan mistar pengarah

· dengan penyetelan kepala lepas

9.2.1. Dengan mengubah eretan atas

Kriteria :

a. Untuk benda yang sudut tirusnya besar.

b. Panjang tirus sepanjang gerak eretan atas.

Penggunaan :

Perubahan setelan eretan atas untuk mendapatkan sudut penyetelan dilakukan dengan menggunakan setelan derajat. Sudut penyetelan + dihitung dengan menggunaken fungsi goniometri sebagai berikut :

Dari rumus ini kita dapatkan suatu hasil, yang menunjukkan suatu sudut yang dimilikinya. Sudut ini dapat dibaca dalam tabel tangens (lihat buku tabel). Atau dicari di kalkulator.

Contoh :

Jadi kalau membubut tirus seperti ini, maka pahatnya harus dimiringkan 308'. Sehingga akan didapatkan diameter besar 78.7 mm dan diameter kecil 60 mm pada benda kerja sepanjang 170 mm.

9.2.2. Membubut tirus dengan menggunakan mistar pengarah

Dengan menggunakan mistar pengarah, tirus dibuat sampai sudut penyetelan maksimum 150. Panjang tirus dibatasi oleh panjang mistar pengarah (kira-kira 500 mm). Mistar pengarah diubah untuk mendapatkan sudut penyetelan dan rel pengarah disambungkan dengan bangku mesin bubut secara tetap. Kemudian mur spindel melintang dimatikan dan eretan melintang dihubungkan dengan badan luncur mistar pengarah. Bila sekarang eretan bangku bergerak, maka eretan melintang menerima suatu gerakan paksa melalui mistar pengarah searah dengan selubung tirus.

9.2.3. Membubut tirus dengan jalan mengubah kepala lepas

Kriteria:

· Bisa untuk benda tirus yang panjang

· Tidak bisa untuk sudut tirus yang besar. Perubahan setelan kepala lepas max 1/50 kali panjang benda kerja. (Beban berat pada senternya, dan bisa lepas)

· Perhitungan pergeseran kepala lepas dalam mm

· Apabila tirusnya sepanjang benda kerja, maka ukuran penyetelan kepala lepas sama dengan setengah selisih garis tengahnya.

Contoh

D = 50 mm

d = 45 mm

VR = ?

Jawab :

Berarti kepala lepas harus digeser 2,5 mm menjauhi kita. Karena akan menghasilkan tirus yang pada ujung senter mengecil. Pada tirus dengan sambungan, kepala lepas disetel sedemikian rupa, seolah – olah tirus meliputi seluruh panjang benda kerja. Penyetelan kepala lepas menjadi besar dengan perbandingan seluruh panjang benda kerja L dibanding panjang tirus sebenarnya l.

Contoh :

Contoh

L = 1400 mm

l = 800 mm

D = 50 mm

d = 45 mm

VR = ?

l : k = ?

Jawab :


KERJA BUBUT

MENGASAH PAHAT

MENGASAH PAHAT PENGASARAN (ROUGHING)

Tujuan Instruksional Khusus :

Setelah melaksanakan praktek petatar harus dapat :

· Mengetahui sudut-sudut yang ada pada pahat pengasaran.

· Mengasah pahat pengasaran.

Benda Kerja:

· Bahan : HSS ½” x ½” x 4”

· Gambar : Lihat halaman

· Waktu : 4 (empat) jam

Alat – alat :

· Mesin gerinda asah pahat

· Bevel protector

· Kacamata bening

· Dresser (bila diperlukan)

Keselematan kerja :

· Gunakan kacamata bening sewaktu menggerinda

· Pada saat menggerinda, jangan menekan pahat terlalu kuat

· Pahat secara berkala dicelupkan ke dalam air pendingin, jangan sampai pahat berwarna biru/kuning menyala

Langkah kerja :

· Asah bidang bebas untuk membentuk sisi potong utama

· Asah bidang bebas ujung / muka untuk membentuk sisi potong muka

· Asah bidang pembuat tatal

Cara kerja / petunjuk :

Pemberian notasi, nama-nama bidang sisi dan sudut pada pahat bubut rata pengasaran.

Keterangan :

Aγ = Bidang pembuang tatal

Aα = bidang bebas

Aα = bidang bebas ujung/muka

S = sisi potong utama

S’ = sisi potong ujung/muka

Keterangan :

δ = sudut bebas δ = sudut potong

α = sudut ujung/muka λ = sudut potong sisi utama

β = sudut baji κ = sudut sisi potong ujung/muka

γ = sudut pembuang tatal R = Radius ujung pahat


Berikut ini adalah tabel sudut potong untuk pahat HSS dan pahat Cemented Carbide

High – speed Steel

Material

Cemented Carbide

α0

β0

γ0

α0

β0

γ0

8

8

8

8

8

8

8

8

12

12

8

12

12

-

68

72

68

72

72

82

64

82

48

64

76

64

68

-

14

10

14

10

10

0

18

0

30

14

6

14

10

-

Baja murni s/d 70 kg/mm2

Besi tuang s/d 50 kg/mm2

Baja campuran s/d 85 kg/mm2

Baja campuran s/d 100 kg/mm2

Besi tuang yang dapat dikeraskan

Baja tuang

Tembaga

Kuningan, kuningan merah, bronze tuang

Alumunium murni

Alumunium tuang dan plastik tuang

Magnesium campuran

Novotext, bakelite

Karet, kertas

Porselen

5

5

5

5

5

5

5

5

12

12

5

12

12

5

75

79

75

66

75

85

64

79

48

60

79

64

68

85

10

6

10

8

10

0

18

6

30

18

6

14

10

0

Tanda-tanda kerusakan pahat :

1. Visual

· Pendingin berasap

· Bidang bekas sayatan pada benda kerja menjadi kasar

· Tatalmulai berasap

· Tatal menjadi kasar

· Tatal berwarna biru

· Meter beban motor naik/beban bertambah

· Gerakan secara manual terasa bergetar


2. Bunyi

Suara pemotongan berubah, kadang-kadang bergemuruh atau seperti deru getaran.

Posisi pengasahan :

Mesin gerinda asah banyak jenisnya, ada yang dilengkapi dengan tumpuan yang dapat diatur sudah kemiringannya seperti gambar disamping.

Untuk tumpuan tegak lurus dengan batu gerinda dapat kita atur posisi pengasahan seperti gambar disamping.


KERJA BUBUT

PEMBUBUTAN RATA LUAR

BUBUT BERTINGKAT

Tujuan Pelajaran :

Setelah mengikuti pelatihan ini, petatar harus dapat :

· Membubut bertingkat dengan toleransi 0,05 mm.

Benda kerja :

· Gambar : Lihat halaman

· Bahan : ST 37 Ø 22 mm x 142 mm

Waktu : 8 (delapan)jam.

Alat-alat :

· Mesin bubut dan perlengkapannya

· Pahat bubut rata

· Jangka sorong

Langkah Kerja :

· Bubut permukaan ujung benda

· Bubut Ø 20 mm sepanjang 75 mm

· Bubut kedua permukaan ujung benda hingga panjang benda menjadi 140 mm.

Cara Kerja :

Untuk membubut rata yang efektif harus di bubut dari diameter yang terbesar kemudian diameter yang lebih kecil. Sudut benda yang tidak ada perintah di punggul dalam gambar harus di pinggul sebesar ± 0,2 x 450 untuk menghilangkan sisi yang tajam. Kalau pemakanan tebal, maka putaran dan feeding harus diperkecil.

Keselamatan Kerja :

· Pergunakan kacamata bening untuk melindungi mata dari tatalyang terlempar

· Pilihlah putaran spindei yang sesuai dengan diameter benda

· Pergunakan air pendingin (coolen) sewaktu membubut

Petunjuk :

Pemasangan pahat harus setinggi senter

Betul Salah Salah

Salah Betul Salah

Pembubutan benda yang panajng harus didukung dengan senter kepala lepas.

Jika benda yang dibubut panjang dan diameter kecil maka harus ditambah dengan penyangga


KERJA BUBUT

PENGKARTELAN

PENGKARTELAN

Tujuan Pelajaran :

Setelah mengikuti latihan ini petatar dapat :

· Membuat kartel dengan baik dan benar

· Bisa mensetting dan mengatur putaran dan feeding yang tepat

Benda Kerja :

· Bahan : Ø 22 panjang 140 (sesudah dibubut rata)

· Gambar : Kartel magnet

Waktu : 3 (tiga) jam

Alat-alat :

· Mesin bubut dengan kelengkapannya

· Kartel mesin

Langkah Kerja :

· Pasang pengkartel pada tool post, setting tinggi tengahnya pas pada senter

· Sentuhlah roda-roda kartel ke bagian benda kerja yang akan dikartel

· Jalankan eretan dengan otomatis, jika hasilnya kurang dalam tambahkan pemakanan pada saat spindel mesin berputar

· Lumasi benda dengan cairan (clromus, minyak tanah, oli)

· Jika hasilnya tajam bubut tipis permukaan hasil kartel. Jangan dilepas kalau belum selesai

· Bersihkan tatal yang melekat pada permukaan hasil kartel dengan sikat baja

Cara Kerja :

Jika bagian yang akan dikartel tidak terlalu panjang eretan cukup digerakkan dengan tangan. Pelumasan dengan minyak tanah perlu untuk membersihkan serpihan halus yang tercukil sebaiknya jangan terlalu banyak mengulangi perkartelan kerena hasilnya akan jelek.

Keselamatan Kerja :

· Pilih putaran spindel mesin yang rendah

· Penekanan kartel tidak boleh terlalu kuat

· Jangan membersihkan benda kerja dengan kuas saat benda berputar

Petunjuk :

Bidang atau permukaan dari perkakas seperti baut mur dan sebagainya sering kali dikartel untuk mendapatkan permukaan yang tidak licin.

a) gerigi satu baris, b) gerigi silang, c) gerigi jaringan, miring saling bersilang, d) pemegang dengan dua roda, e) pemegang dengan satu roda, f) perkakas penggerigi dengan tiga roda untuk dijepitkan pada keparla bebas; guna penggerigian pendek.


UJI PARALELITAS MESIN BUBUT

Untuk praktek dari mesin bubut ini sebaiknya diuji kepresisian dari mesin yang akan di gunakan. Pengujian yang sederhana adalah dengan melihat kelurusan antara chuck dan senter penahan. Hal ini sangat penting karena akan berpengaruh terhadap kesilindrisan benda hasil bubutan.

1. Uji Paralelitas

Caranya :

a. Memasang senter penahan ( kepala lepas)

b. Memasang senter kepala mati(sebelumnya melepas chuck)

c. Memasang benda uji yang telah di gerinda (test bar) di antara dua senter

d. Memasang dial indicator dan mengepaskan ujung penanya pada benda uji

e. Menggerakkan dari tepi ke tepi lainnya, penyimpangan yang di perbolehkan max 0,02 per 100 mm panjang.

Pembacaan indicator maksimum 0,01 per 10 mm panjang

2. Uji Kelurusan Chuck

Caranya :

a. Memasang chuck rahang 3 atau rahang 4

b. Memasang test bar, penjepitan dengan panjang 1 x diameter benda uji. Pada saat penjepitan benda uji harus ditahan dengan senter, kalau sudah dijepit maka senter dimundurkan.

c. Memasang dial indicator dan nengepaskan pena pada benda uji.

d. Menggeser dial indicator dari tepi chuck ke ujung benda kerja.

e. Penyimpangan maksimal 0,05 mm sepanjang 100 mm panjang.

DATA UNTUK MEMBUBUT

Bahan

Nama

n/mm2

m/min

ST 37

ST 50 – ST 60

ST 70

9 S Mn Pb 28 k

Ck 15

14 Ni Cr 14 (ECN 35)

Ck 45

34 CR Ni Mo 6 (VCN 45)

X 12 Cr Mo So 17 (Antinit)

C 110 W 1

100 Mn Cr W 4

x 205 Cr W Mo V 12 1

GG 20

GG 30

GS 45

GTS 35

GTW 45

Cu Zn 40 Pb 3

G-Cu Sn 12

Cu ETP

Al 99,99

Al Mg Si 1

G Al Si 12

Mg Mn 2

Kunstoff

Hartpapier

Mildsteel

Baja keras

Baja perkakas

Baja automatis

Carbon steel

VEL, KNC

Baja dikeraskan

VCN

Stainless

Amutit S

Hochleg, Werkzeughstahl

Besi tuang

Besi tuang

Besi tuang

Kuningan

Perunggu

Tembaga

Allumunium dural

Anti corodal

Allumunium tuang

Magnesia tuang

Palstic

Kertas keras/hardboard

370 – 450

500 – 600

700 – 850

470 – 720

500 – 700

900 – 1200

600 – 900

800 – 1300

700 – 850

550 – 650

650 – 750

700 – 850

200

300

450

350

450

70 – 180

100 – 420

170 – 250

200

30 – 42

25 – 35

18 – 25

35 – 45

25 – 35

15 – 22

22 – 30

18 – 25

20 – 30

15 – 20

12 – 16

10 – 14

18 25

15 – 20

12 – 22

18 – 25

18 – 25

50 – 70

20 – 40

30 – 60

250 – 350

150 – 200

40 – 100

300 – 400

100 – 400

30 – 80



LEMBAR RENCANA PEKERJAAN

Pekerjaan No. :

Gambar No. :

Material :

No.

Uraian Pekerjaan

Kecepatan Spindle rpm

Feed Rate mm/rev

Pahat Bubut

Keterangan

KEGIATAN TEORI DAN PRAKTIK

No. Item

Kegiatan

Minggu I

Minggu II

Minggu III

Minggu IV

Keterangan

Teori bubut dasar

Pengertian mesin

Langkah kerja

Asah pahat

Uji sentrisitas mesin

Persiapan alat dan bahan

1

Bubut radius

2

Bubut rata

2

Kartel

2

Bubut radius

2

Bubut tirus

2

Bubut ulir

2

Mengebor

3

Bubut rata

3

Kartel

3

Bubut alur

3

Bor dan tap

3

Ulir kiri

Evaluasi dan control

Perawatan dan pembersihan mesin

Jumlah

Paraf

Instruktur WI, Peserta,


JADWAL DAN PANTAUAN PROSES PELATIHAN

Pelatihan : ...................................

Periode : ...................................

Bidang tataran : ...................................

Penyaji : ..................................

Ruang : ..................................

Hari/tgl

Waktu

Topik Materi

Pantauan

Paraf

Ket.

Sesuai

Tidak

Instruktur WI, Peserta,

............................ ...............................

Tidak ada komentar: